IPX-292 Isteri mengecam suaminya yang lemah fizikal kerana menjalin hubungan sulit dengan jirannya yang cabul

  •  1
  •  2
Komen  Memuatkan 


Dua tahun lalu, Momo telah diperkenalkan ke jabatan kami, dan saya ditugaskan untuk membimbingnya. Saya jatuh cinta pada Momo pada pandangan pertama. Selepas mengumpulkan semua keberanian saya, saya akhirnya berani mengajaknya keluar dating. Beberapa ketika kemudian saya mengaku cinta saya kepadanya dan tidak lama selepas kami berkahwin. Momo adalah cinta pertama saya dan kali pertama saya juga untuknya. Saya menangis apabila wanita cantik dan sempurna seperti Momo benar-benar menjadi milik saya. Tapi sekarang, sebab kemalangan, saya hanya boleh duduk di rumah, Momo terpaksa bekerja keras untuk mendapatkan wang, keyakinan saya semakin bertambah, adakah saya layak untuknya? "Adakah mengahwini adik beradik betul-betul bahagia?" Saya sering bertanyakan soalan itu kepada Momo, setiap kali dia menjawab sudah tentu. Tetapi sejak kebelakangan ini Momo nampaknya sedikit berbeza, sering pulang lewat dan tidak menjawab telefonnya. Hari ini juga, dia menghabiskan lebih banyak masa untuk memilih pakaian dan solek. Mungkin... hari ini isteri saya akan diambil oleh lelaki lain. Untuk mengetahui kebenarannya, saya meletakkan alat penyadap di dalam beg buku Momo. Dan seperti yang saya fikirkan, Momo pergi ke rumah bekas teman lelakinya dan mereka berdua melakukan hubungan seks gila. Saya tidak pernah mendengar dia mengerang sebegitu berahi semasa bercinta dengan saya. Saya berasa seperti gagal tetapi atas sebab tertentu saya berasa sangat terangsang. Pada waktu malam, saya memutuskan untuk bercakap dengan Momo. Saya tak salahkan dia, saya tak layak untuk bersama awak. Saya memutuskan kami harus meninggalkan satu sama lain, Momo segera meluru ke arah saya, menunjukkan kemahiran seksualnya yang sangat mahir yang saya tidak percaya. Walaupun saya tidak mengatakannya, saya tahu Momo tidak mahu jauh dari saya. Oleh itu, saya memutuskan untuk membenarkan Momo dan bekas teman lelakinya melakukan hubungan seks secara bebas antara satu sama lain, tetapi ia perlu disaksikan oleh saya, kerana saya juga berasa sangat miang melihat isteri saya disentuh oleh orang lain. Selepas detik-detik mulia itu berlalu, saya bertanya kepada diri sendiri, adakah ini yang saya mahukan?